ELEMEN KE EMPAT DARI GREAT MANAGING 2

Menyeimbangkan pujian dan koreksi
kehausan akan berita baik dari bagian dari otak ini mungkin menjelaskan mengapa tim dengan tingkat  pengakuan dan pujian yang tinggi berperforma lebih baik dibandingkan dengan tim yang lebih banyak koreksi atau kecaman. Dalam satu studi, peneliti mengamati 60 tim bisnis, mencatat setiap interaksi dalam pertemuan sebagai positif (mendukung, mendorong, atau apresiatif), negatif (menghina, sarkastik, atau sinis), berfokus pada orang lain, berfokus pada pembicara, advokasi, atau bertanya.
Ketika pengamatan kemudian dicocokkan dengan data kinerja masing-masing tim, peneliti menemukan bahwa tim berkinerja tinggi memiliki 5,6 kali lebih banyak komentar positif daripada komentar negatif, yang bertanya, dan mencapai keseimbangan antara komentar tentang diri mereka sendiri dan komentar tentang orang lain. (Temuan pertama hampir sama dengan temuan peneliti lain dari rasio 5-ke-1 yang positif-untuk-negatif juga ditemukan dalam perkawinan yang sukses.)
Tim berkinerja rendah tim memiliki 2,8 komentar negatif untuk setiap komentar positif dan memiliki 29 komentar referensi diri  untuk setiap komentar referensi lain. Tim yang buruk ini negatif dan merasa benar sendiri. Mereka berada di mentalitas hidup berpikiran sempit , sementara tim yang produktif bekerja didalam budaya keterbukaan dan berpikir lebih luas. Itu bukan berarti bahwa tim terbaik tidak  ada kritik. Mereka tetap membahas masalah, tetapi mereka melakukannya dalam konteks yang lebih besar dalam penghargaan dan bebas dari rasa kuatir. Para penulis penelitian ini disebut sebagai "kepositifan membumi."

Beberapa eksekutif pertanyaan "ekstrem" kata-kata dari pernyataan Elemen Keempat, yang bertanya tentang pengakuan "dalam tujuh hari terakhir." Mereka ingin tahu mengapa pengakuan yang signifikan seperti penghargaan penjualan atau menyatakan penghargaan dalam pidato eksekutif tidak dapat membawa dampak lebih dari selama satu bulan atau lebih. Itu bisa, tapi itu tidak cukup. Penelitian neurologis yang melacak tingkat dopamin bergerak dalam hitungan menit, bukan bulan. Semua bukti menunjukkan bahwa otak kartyawan terus-menerus waspada dan bersemangat untuk memperkuat sinyal – khususnya dorongan tak terduga dan dadakan .
Karyawan
yang sangat engaged tidak melihat persyaratan tujuh hari sebagai sebuah hambatan. "Salah satu hal yang saya sukai tentang bekerja untuk bos saya adalah bahwa dia orang yang sangat, sangat berorientasi positif," kata salah satu penjual. " tidak terbayang kalau saya pernah bicara dengan dia di mana dia tidak pernah mengucapkan kalau saya melakukan pekerjaan yang baik Ini hal kecil, tapi itu memotivasi saya.."

Sikap negatif datang secara alami
Setidaknya ada dua alasan mengapa budaya
menghargai itu langka.

  • Pertama, beberapa emosi terdalam manusia pada dasarnya egois. Kami diciptakan untuk menerima pujian daripada memberikannya. Kami merasakan diri lapar lebih dari rasa empati terhadap orang lain di sekitar kita yang kelaparan. "Kalau segala sesuatunya belum berjalan dengan baik bagi Anda, panggil seorang sekretaris atau seorang staf dan keluarkan dia," kata Presiden AS Lyndon B. Johnson. "Anda akan tidur lebih baik, dan mereka akan menghargai perhatian itu."
  • Kedua, sedangkan ventral striatum tampaknya diprogram untuk merespon peristiwa yang positif, bagian lain dari otak bahkan lebih waspada untuk berita negatif. Para ahli biologi percaya bahwa ini adalah naluri untuk bertahan. Untuk nenek moyang kita di hutan dan diri kita sendiri di jalan raya, gagal untuk melihat sesuatu yang baik mengecewakan, gagal melihat sesuatu yang buruk bisa berakibat fatal

Ada banyak bukti untuk ini "bias negatif" pada manusia. Sebagai contoh, memberi seseorang kepemilikan kecil, dan ia akan membayar dua kali lipat untuk tetap (tidak kehilangan itu) dibanding ketika ia mendapatkannya pertama kalinya. Untuk menghindari kerugian, investor akan mengambil keuntungan jauh lebih besar. Warga meratapi kampanye politik negatif, tapi mereka umumnya memilih tidak begitu banyak "untuk" calon dibanding "melawan" saingannya. Studi menemukan bahwa orang-orang menunjukan wajah marah jauh lebih cepat daripada ekspresi bahagia.
"Sebuah badan sastra mendokumentasikan bias perhatian terhadap informasi negatif," tulis empat peneliti Amerika di tahun 2002. "Perhatian kami secara otomatis tertarik pada informasi negatif lebih kuat daripada pada informasi positif."
Jadi tidak mengherankan
kalau mayoritas manajer dan perusahaan yang lebih cepat untuk menunjukan masalah daripada mereka untuk memuji kinerja teladan. Dalam bisnis yang serba cepat, selalu ada masalah. Tanpa upaya sadar untuk mempertahankan pengakuan, kejadian negatif akan terus melompat di baris sebelum yang positif.
Jika seorang karyawan mengantisipasi ia akan diakui untuk sesuatu
, kekecewaan gara-gara didiamkan hanya menyebabkan turunnya tingkat dopamin. Turunnya kondisi neurotransmitter karyawan untuk menghindari tugas tanpa penghargaan. Jika tugas harus dilakukan bagi karyawan untuk mendapatkan membayar, dia kemungkinan akan mengurangi upayanya sampai batas minimum yang diperlukan. Menghindari apa yang tidak memberikan imbalan psikologis adalah sebagai dasar bagi manusia seperti hal pada beruang yang tidak diberi makan ketika tidak ada berry.

"Hal terburuk tentang bekerja di sini adalah tidak dihargainya untuk melakukan hal-hal yang membantu sesama karyawan," tulis seorang pekerja dalam kesulitan ini. "Setiap malam Jumat yang saya bekerja, departemen saya keluar cukup awal . Departemen sebelah masih memiliki hal yang harus dilakukan sebelum menutup.. Saya tinggal dan mengambil waktu dari Jumat malam saya untuk membantu, dan tidak satupun manajer menghargai saya untuk itu. " Kata karyawan tersebut ia akan berhenti menjadi penolong.

Karyawan yang tidak mendapatkan dopamin mereka di satu tempat akan mencari tempat lain. Siapa yang tidak melihat karyawan membuat spreadsheet biasa-biasa saja untuk proyek perusahaan dan menciptakan hal indah pada taruhan turnamen basket NCAA ? Mengingat bahwa memenangkan permainan solitaire di komputer juga menggelitik pusat pahala otak, perusahaan tidak boleh terkejut ketika pekerja yang kurang dihargai akan mencuri waktu perusahaan kecil untuk satu atau lebih bermain Game dikomputer.

Ada beberapa alasan manajer dan bahkan eksekutif puncak yang pelit dengan pujian. Beberapa karyawan mereka mengatakan, "Jika aku tidak mengatakan apa-apa, berarti Anda melakukan pekerjaan yang baik." Idea " tidak ada berita berarti kabar baik" ini seperti kerjanya mesin pemotong rumput, di mana motor dirancang untuk tetap berjalan sampai operator mematikan saklar, tapi berlalu dimuka neurobiologi yang baru saja dijelaskan.

Manajer lain mengabaikan tanggung jawab mereka dengan pernyataan seperti "Saya hanya tidak sangat baik dalam memberikan pujian. Sementara mereka mendapatkan poin untuk kejujuran, penjelasan yang merupakan kegagalan atas kebutuhan manajerial tidak dihukum. Apakah para pemimpin yang sama juga menghindari diri dari hasil keuangan dengan mengatakan, "Saya tidak begitu baik dengan matematika"?

Manajer yang gagal untuk secara sengaja menggunakan kekuatan umpan balik positif tidak hanya membatasi efektivitas manajerial mereka sendiri, mereka juga mengurangi kekuatan gaji yang mereka bayar. Mereka yang skor Elemen Keempat tertinggi dua setengah kali lebih setuju dengan pernyataan "Dari sudut pandang saya yang paling obyektif, saya dibayar tepat untuk pekerjaan yang saya lakukan" daripada mereka yang tidak dihargai .

Powered by Qumana

One Response to “ELEMEN KE EMPAT DARI GREAT MANAGING 2”

  1. Jasa Pelatihan SDM Says:

    continuously i used to read smaller articles that also clear their motive,
    and that is also happening with this post which I am
    reading here.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: